Pelaksanaan Latihan Tari Kreasi Anak Down Syndrome Berprestasi Tingkat Nasional di SLB Al-Azhar Bukittinggi

  • Fadillah Putri Universitas Negeri Padang
  • Ardisal Ardisal Universitas Negeri Padang

Abstract

Penelitian ini mendeskripsikan tentang pelaksanaan latihan tari kreasi untuk anak down symdrome yang mampu mencapai prestasi sampai ketingkat nasional dalam bidan tari kreasi. Penelitian ini bertujuan untuk melihat bagaimana cara anak downsyndrome belajar menari, cara latihan yang diberikan guru dalam belajar tari dan cara orangtua memberikan dukungan untuk anak berprestasi, kendala yang dihadapi ketika melatih anak belajar tari serta solusi untuk mengatasi kendala yang dihadapi. Penelitian ini menggunakan metode studi kasus dengan pendekatan kualitatif. Data dari penelitian ini ditafsirkan lalu diperoleh maknanya. Subjek dari penelitian ini adalah anak down sydrome S, pelatih tari, guru pendamping dan orangtua anak S. Hasil penelitian ini mengungkapkan tentang pelaksanaan latihan tari kreasi anak down syndrome berprestasi tingkat nasional. Cara anak downsyndrome belajar tari yaitu dengan cara bertahap yaitu pertama dengan cara mendengarkan musik kepada anak, lalu mengajarkan gerakan mulai dari gerakan sulit sampai gerakan yang mudah, dengan cara memberikan nomor dimasing-masing gerakan dan mensinkronkan gerakan dengan musik. Guru dan orangtua selalu memberikan dorongan dan motivasi untuk anak, dengan cara selalu mendampingi anak dalam latihan sampai mengikuti perlombaan sampai ke tingkat nasional dalam cabang tari kreasi. Kendala yang dihadapi pada saat melatih tari anak down syndrome belajar tari adalah konsentrasi anak downsyndrome mudah teralihkan oleh orang lain yang datang, tidak mau dikritik secara langsung, suka merajuk. Solusi untuk mengatasi kendala yang dihadapi dengan cara mencari ruang latihan yang tidak ada orang lain menganggu saat latihan, agar anak lebih fokus, menyalahkan guru pendamping terlebih dahulu sebelum mengkritik anak, membujuk anak dengan sabar dan mengikuti kemauan anak.
 

Downloads

Download data is not yet available.

References

Afrianto. (2016). Implementasi Metode Studi Kasus Dengan Pendekatan Kualitatif. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Chrisyarani, D. D. & Werdiningtiya, R. K. (2018). Pelatihan Seni Tari Kreasi Baru Bagi Guru SD Di Kecamatan Jabung Kabupaten Malang. JPM (Jurnal Pemberdayaan Masyarakat), 3(1), 222-227.

Hanafi, S. (2015). Hubungan Motor Fitness Dengan Keterampilan Bermain Bola Voli Fazlullah. ILARA, 1 (2), 32–35.

Tanjung, B. S., & Megaiswari, M. (2019). Dukungan orangtua terhadap prestasi anak tunanetra di Sekolah Inklusi. Jurnal Penelitian Pendidikan Khusus, 7(2), 73-77.

Julianto, T. & Husin, A. (2019). Pengembangan Desain Pembelajaran Kreatif-Produktif Dalam Pembelajaran Biologi Terhadap Pencapaian Aktivitas Kognitif Siswa SMA Di Kabupaten Banyumas. Journal of Chemical Information and Modeling, 53(9), 1689–1699.

Kosasih, E. (2012). Cara Bijak Memahami Anak Berkebutuhan Khusus. Bandung: Yrama widya.

Muhibbin, S. (2007). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosda Karya.

Priyanto, W. P. (2005). Pembelajaran Tari Kreasi Baru di Padepokan Seni Bagong Kussudiardja (PSBK) Yogyakarta. Cakrawala Pendidikan, 1(2).

Rohmadheny, P. S. (2016). Studi Kasus Anak Downsyndrome Case Study of Down Syndrome Child. Jurnal CARE (Children Advisory Research and Education), 3(3), 67-76.

Salminawati. (2016). Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Cita Pustaka Media Perintis.
Published
2020-12-09
How to Cite
PUTRI, Fadillah; ARDISAL, Ardisal. Pelaksanaan Latihan Tari Kreasi Anak Down Syndrome Berprestasi Tingkat Nasional di SLB Al-Azhar Bukittinggi. Tarbawi : Jurnal Ilmu Pendidikan, [S.l.], v. 16, n. 2, p. 134-138, dec. 2020. ISSN 2615-6547. Available at: <http://ejournal.iainkerinci.ac.id/index.php/tarbawi/article/view/669>. Date accessed: 19 apr. 2021. doi: https://doi.org/10.32939/tarbawi.v16i2.669.